Mobil Listrik

Menambang baterai mobil listrik 'ratusan kali' lebih baik daripada siklus emisi mobil bensin

- Maret 1st 2021 17:38 PT

Sebuah studi baru melakukan penyelaman mendalam ke dalam emisi dari siklus hidup penuh, dari ekstraksi minyak bumi hingga penambangan, baik dari mobil listrik maupun mobil bertenaga bahan bakar fosil.



Hasilnya tidak mengejutkan tetapi diperlukan untuk menghilangkan informasi yang salah.





Salah satu cara favorit industri minyak untuk mencoba menyerang mobil listrik adalah dengan mengatakan bahwa mereka sama mencemarinya dengan kendaraan bertenaga gas karena mereka ditenagai oleh jaringan listrik yang membakar batu bara dan gas alam.

Itu telah dibantah oleh beberapa penelitian, dan keuntungan untuk kendaraan listrik tumbuh karena jaringan menjadi lebih bersih dengan campuran tenaga surya, angin, dan tenaga air yang lebih tinggi di sebagian besar pasar.

Sekarang industri minyak menggunakan argumen lain untuk mendiskreditkan kendaraan listrik: menambang sumber daya untuk membuat baterai sama buruknya dengan lingkungan seperti membakar bensin.

apakah semua teslas memiliki autopilot?

Seperti argumen tentang grid, kami pikir itu cacat karena daur ulang baterai dan sekarang sebuah penelitian mengkonfirmasinya.

Transport and Environment (T&E), sebuah LSM yang meneliti dampak transportasi terhadap lingkungan, telah merilis sebuah studi baru yang membandingkan emisi dari bahan mentah untuk memproduksi mobil listrik versus kendaraan bertenaga gas:



Studi T&E menilai jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk membuat baterai kendaraan listrik saat ini dan di masa depan – dengan mempertimbangkan perubahan dalam proses manufaktur dan daur ulang. Ini dibandingkan dengan bahan baku yang dibutuhkan untuk menjalankan mobil bahan bakar fosil untuk menunjukkan bahwa baterai mobil listrik membutuhkan bahan baku yang jauh lebih sedikit.

Studi ini berfokus pada beberapa aspek yang sering terlewatkan dalam emisi dari siklus hidup penuh gas versus listrik.

jumlah pre-order tesla cybertruck

Untuk kendaraan listrik, faktanya Anda tidak hanya membakar baterai seperti Anda membakar gas.

T&E menemukan bahwa hanya sekitar 30 kilogram logam yang akan hilang setelah didaur ulang dalam kemasan baterai mobil listrik.

Sebagai perbandingan, mobil bertenaga gas rata-rata akan membakar 300 hingga 400 kali berat gas selama masa pakainya.

Studi ini juga menyoroti bahwa ekstraksi dan penyulingan bensin juga merupakan bagian yang sangat ekstensif energi dari industri minyak yang sering bergantung pada jaringan yang sama seperti yang dilakukan kendaraan listrik untuk pengisian daya.

Berikut adalah temuan utama dari penelitian ini:

    Kendaraan listrik mengkonsumsi jauh lebih sedikit bahan mentah (logam) daripada mobil berbahan bakar fosil

Saat mempertimbangkan daur ulang bahan sel baterai dan bahwa sebagian besar kandungan logam dipulihkan, T&E menghitung berapa banyak yang 'dikonsumsi' atau 'hilang' selama masa pakai EV. Di bawah target tingkat pemulihan daur ulang UE saat ini, sekitar 30 kilogram logam akan hilang (yaitu tidak dipulihkan).

Sebaliknya, penelitian menunjukkan bahwa berat bensin atau solar yang dibakar selama masa pakai rata-rata kendaraan adalah sekitar 300-400 kali lebih banyak daripada jumlah total logam sel baterai yang 'hilang'. Selama masa pakainya, rata-rata mobil ICE membakar hampir 17.000 liter bensin, yang setara dengan setumpuk barel minyak setinggi 90 m.

    Lebih sedikit bahan baku yang dibutuhkan untuk baterai dari waktu ke waktu

Kemajuan teknologi akan menurunkan jumlah lithium yang dibutuhkan untuk membuat baterai EV hingga setengahnya selama dekade berikutnya. Jumlah kobalt yang dibutuhkan akan turun lebih dari tiga perempat dan nikel sekitar seperlima.

    Eropa perlu mengimpor lebih sedikit bahan mentah karena daur ulang

Pada tahun 2035, lebih dari seperlima lithium dan nikel, dan 65% kobalt, yang dibutuhkan untuk membuat baterai baru dapat berasal dari daur ulang.

    Eropa kemungkinan akan memproduksi baterai yang cukup untuk memasok pasar EV-nya sendiri pada awal 2021

T&E menghitung bahwa akan ada 460 GWh (pada 2025) dan 700 GWh (2030) produksi baterai di Eropa – cukup untuk memenuhi permintaan mobil listrik.

ubah sepeda Anda menjadi listrik

Berikut kajian selengkapnya:

Lihat dokumen ini di Scribd

FTC: Kami menggunakan tautan afiliasi otomatis yang menghasilkan pendapatan. Lagi.