Henrik-Fisker

Fisker dan Canoo hanya ditawarkan dalam langganan bulanan, menimbulkan keraguan

Bradley Berman



- November 1st 2019 11:12 pagi PT

Penggemar EV terbiasa dengan Henrik Fisker yang membuat rencana untuk kendaraan listrik yang inovatif.Kami ingin Tuan Fisker berhasil. Tapi ada tanda-tanda bahwa fundamental ekonomi EV barunya tidak cukup berhasil: Ini hanya ditawarkan dalam sewa fleksibel, skema yang biasa digambarkan sebagai langganan mobil.





Perancang mobil terkenal—yang memiliki hibrida plug-in Karma gagal total di tahun 2012 —tidak banyak meredakan keraguan saat dia mengungkapkan nama kendaraan barunya minggu ini . Fisker, secara harfiah, menjanjikan Samudra. Visi ini lengkap dengan atap surya full-length dan interior vegan. (Selama hampir dua tahun, Fisker telah mengatakan bahwa baterai solid-state-nya akan habis 500 mil dengan sekali pengisian daya dengan waktu pengisian serendah satu menit .)

Ocean 80-kWh dijadwalkan untuk produksi pada tahun 2021. Fisker tidak mengungkapkan detail harga, tetapi menawarkan pernyataan ini:

Masa depan mobilitas adalah tentang menikmati kendaraan listrik tanpa kerumitan, komitmen jangka panjang, dan biaya kepemilikan yang tinggi.

Mengesampingkan bahwa EV memiliki biaya kepemilikan yang lebih rendah, waktunya sangat disayangkan. Sebagai tanda minggu ini bahwa bisnis langganan mobil sedang dalam masalah, Scott Painter, pendiri Fair.com, mengundurkan diri sebagai CEO perusahaan. Berita pengunduran diri Painter menyusul perusahaan yang memberhentikan sekitar 40 persen stafnya minggu lalu. Pada bulan September, Fair.com telah mengakuisisi Canvas, layanan berlangganan mobil Ford, setelah pembuat mobil menyerah pada langganan.